Home > richard , life, hidup > Kesialan seorang bernama Joe

Kesialan seorang bernama Joe

Mungkin bagi sebagian orang pernah ngalamin yang namanya ‘hari sial’, dimana kita secara beruntun ditimpa kesialan secara beruntun. Ada juga yang beranggapan seseorang akan mengalami kesialan jika melakukan hal-hal tertentu atau melakukan hal yang menyimpang dari adat suatu daerah. Contohnya: dulu gw pas waktu kecil pernah dikasi tau jangan memakai payung di dalam ruangan , katanya dapat mengundang kesialan. Tapi pas udah gede , gw berpikir apakah itu benar ? Mungkin lebih tepatnya kalo kita pake payung di dalam ruangan lebih terlihat kayak topeng monyet yang lagi show di dalam ruangan😀😀. Tapi menurut gw kesialan adalah ketika gw bertemu dengan salah satu teman gw yang namanya sebut saja Joe ( bukan nama sebenarnya ). Selanjutnya kita panggil saja oknum ini dengan panggilan JD😀

Kejadian ini terjadi hari minggu lalu dimana gw dan JD beserta satu wanita tua, sebut saja nenek berencana untuk nonton Expendables di XXI. Rencananya kita akan nonton pada pukul 16.45. Ok rencana tertata dengan rapi dan semoga lancar😀😀. Tepat pukul 3, gw mendapat sms dari si nenek ( yang akan dijemput si JD dan membeli tiket )  bahwa dia dan si JD akan telat. Ok gw masi santai-santai. Jam 3 gw dapet sms lagi gw disuruh beli tiketnya…’DAMN’ lagi santai-santai dan gw pikir wah parah ne si JD. Gw langsung berangkat ke Seasons City untuk beli tiketnya. Sampai disana gw mesen yang jam 16.45 dan ternyata tinggal kursi depan bagian tengah saja yang masih kosong. Alhasil kita ngambil waktu nonton yang jam 9.. OMG!! Kesialan mulai datang.

Planning kedua adalah bagaimana menghabiskan sisa waktu dari jam 4-jam 9 ? Gw akhirnya nyuruh si JD dan nenek untuk datang ke Seasons City nemenin gw😀😀😀. Setelah mereka sampai nenek menceritakan bahwa si JD telat gara-gara maen DOTA!! buset eh buset neh anak ba*b* malah maen DOTA dan kalah lagi ckckckckckck..dan di tengah jalan hpnya si JD jatuh di jalan😀😀 (SUKURIN) di sini gw belum sadar bahwa itu adalah rentetan kesialan si JD🙂.

Setelah beberapa lama di Seasons City, kite berencana makan bebek di Jalan Panjang. Ok disini gak terjadi hal-hal yang aneh, kecuali bebek cabe ijo gw gak berasa pedas, malah asin😀😀. Kayaknya akibat dari harga cabe yang semakin mahal😀. Baliknya gantian gw yang bareng si nenek balik ke Seasons City. Dan si JD sendiri.

Kesialan berikutnya : ketika di perempatan lampu merah depan CL, si JD dengan lugunya maju ketika lampu masih lampu merah. Sebenarnya gw juga ngikutin dia gara-gara reflek dia maju😀. Tapi yang kena sial si JD karena dia maju duluan, maka dia yang kena lambaian maut sang polisi yang dengan semangatnya berlari dan melambaikan tangan sedangkana gw ? Gw dengan santainya lewat di belakang polisi nya😀😀.  Pas udah ngelewatin tuh polisi, gw sadar bahwa STNK si JD ternyata ada sama nenek yang lagi gw bonceng. Wah seketika itu gw panik ( ato pura2 panik yah ?😀 ). Gw pikir bakal berabe neh. Ngelanggar lampu merah , STNK gak ada, muka jelek, daging tebel. Wah bakal berakhir di rumah penjagalan neh anak. pikir gw. Tapi berkat kelihaian si JD, dia berhasil anya memberi santunan 12 rebu dibayar tunai ke sang polisi.

Ok ketika sampai dengan selamat di XXI, si JD cerita bahwa dia nyamar dari mahasiswa😀 dan kasi duit seadanya ke tuh polisi dan emang cuma ada 12 rebu di dompetnya😀 . Kayaknya kesialan bagi polisi yang mau nilang orang bokek😀. Ok pas nonton gak ada kesialan yang terjadi, Gak ada mati lampu, gempa atau si JD kerasukan roh ba*b*😀 fiuh leganya akhirnya berhasil nonton😀

Kesialan mulai datang lagi :
Yah pas sudah samapi di tempat parkir sehabis nonton, si JD baru sadar “KUNCI motornya gak ada’!  Wah seketika panik melanda dan kita mulai merencanakan planning2 selanjutnya termasuk rencana gw membawa si JD ke rumah penjagalan … GRRR
Kemungkinan besar si kunci jatuh di bioskop. Akhirnya kita memutuskan naik lagi ke atas dengan lift yang membawa kita turun. Di tengah-tengah tiba-tiba sang lift pun berhenti dan tombol buat buka pintu gak bisa dibuka!! DAMN ada apa lagi ini?? kayaknya kesialan melanda lagi. Untuk gak beberapa lama lift itu berhenti di satu lantai dan pintu lift bisa dibuka akhirnya fiuh.. Setelah sampai di XXI nya kita bertanya kepada security disana dan ternyata emang kuncinya ketinggalan. Fiuh semua lega dan gw kentut dengan leganya.

Akhirnya kita pun pulang masing2 dan kejadian kunci motor tertinggal merupakan kejadian sial terakhir hari itu buat sang JD. Lain kali gw perlu bawa jimat banyak supaya kesialan dari si JD gak berpindah ke gw😀😀

—_THE END_—

  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: